BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

"Ya Allah, jangan Engkau memberikan kepadaku
dari kenikmatan dunia yang terlalu banyak
agar
aku tidak melampaui batas larangan-Mu.
Jangan pula terlalu sedikit sehingga

aku lupa kepada-Mu.
Sesungguhnya yang sedikit tapi mencukupi,

lebih baik bagiku
daripada yang banyak tetapi melalaikan"

Saturday, January 9, 2010

Mari Kita Fikir dan lakukan.

Aku ingin berkongsi sesuatu tentang manusia pada akhir zaman ini. Kisah ni adalah kisah benar, bukan tujuan untuk memalukan orang-orang tertentu tapi untuk mengajak kita berfikir dan sebagai ingatan dan teladan..

Kisah mula aku balik dari kelas, tunggu bas nak balik ke hostel, pada masa tu ada seorang lelaki berumur dalam lingkungan 30 macam tu lah lalu di hadapan kami, tetiba orang sebelah ku ketawakan lelaki tu,dengan malu lelaki itu melangkah dengan cepat!,aku melihat orang itu tidak ada cacat pun, malah berjalan dengan sopan dan merendahkan pandangan. Selepas dalam 20kaki jauh lelaki tu berlalu, orang sebelah ku terus bercerita memberitahu cara pemakaian orang itu amat melucukan. Dengan berseluar lebar, t-shirt masuk dalam seluar, kemas apa bagi aku, tapi bagi dorang adalah satu perkara yang melucukan. Orang tu berkata “no style, lucu giler,haha dah tu jalan macam tu plak!hahahaa”..aku merasakan geram cara dorang megetawakan orang tu, lalu aku pun membalas kata2 dorang, “tidak ada yang lucu pada orang tu, malah dia berpakaian menutup aurat lebih dari perempuan sekarang, dia tidak bertelanjang, kalau orang tu adalah keluarga kita, tidak pun ayah kita, tidak kah sakit hati bila orang ketawakan dia,so belajarlah hormati orang tidak melihat taraf dia.” Dorang pun berhenti dari ketawa, dan memukul slow di bahu ku..sambil senyum..”hehe”..

Satu lagi kisah bila aku terdengar kawan sekelas ku bercerita sambil ketawa yang amat lucu. Pada masa tu laptop aku on zikir pada media player lah konon. Pastu sorang demi sorang kata “pakai jubah pastu tudung labuh”..”pastu berpurdah lagi…hahaha”…”ada lagi pakai cermin mata hitam, satu apapun tidak nampak..hahahaa..”macam2 dorang cerita tentang perkara yang baik2 nih, adalah tidak lucu dan tidak salah..”Astagfirullah…Astagfirullah…Astagfirullah..”,lain ceritalah kalau perkara ni di salah gunakan..hermmm…

Ada lagi kisah nih juga betul2 lah aku geram..masa balik dari kelas malam, dalam bas dengan kawan2 aku, dorang pun bercerita tentang pekerjaan..dengan bangga dan lancar dorang cerita pasal lelaki yang kerja sebagai polis,tentera, pilot, engineer, macam2 lah..tetiba ada sorang yang start mengutarakan kerja2 yang low standard lah..dia kata “kalau kerja tukang jual, pastu mengangkat sampah, kerja security,..dan bla…bla..bla..dorang bercerita dan berketawaan..aku berfikir adalah tidak salah pekerjaan yang halal itu..malah dorang lagi yang harus di puji kerna sanggup melakukan tugas tu..jika di banding dengan polis atau tentera tu, belom tentu halal rezki yang dapat tu,”Wallahu’alam”…siapa yang tahu..

Kenapa kita mudah mengetawakan orang tanpa berfikir dengan otak yang dikurniakan pada kita, fikirlah sekiranya orang itu mempunyai talian darah dengan kita..tidak pun kita di letak di situasinya…syukur lah kita dengan apa yang kita ada..Alhamdulillah dengan segala kurniaan, janganlah mudah mengetawakan orang..adalah boleh dikatakan orang yang seperti ini, MALU BERBUAT BAIK..perkara baik seperti menutup aurat, melakukan kerja2 amal bagi dorang adalah lucu, tidak kah hina jika seorang Islam tidak menutup aurat,melakukan perbuatan yang haram dalam Islam tu..”Astagfirullah”..sebagai seorang manusia yang masih punya fikiran yang dikurniakan oleh ALLAH berfikirlah sejenak,jangan mudah mengetawakan perkara yang baik..mahasabahlah diri..cerita ini adalah sebagai peringatan dan pengajaran pada kita agar kita berfikir dengan akal kita, bukan berfikir dengan akal syaitan yang di rejam…

Wassalam..

0 comments: