BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

"Ya Allah, jangan Engkau memberikan kepadaku
dari kenikmatan dunia yang terlalu banyak
agar
aku tidak melampaui batas larangan-Mu.
Jangan pula terlalu sedikit sehingga

aku lupa kepada-Mu.
Sesungguhnya yang sedikit tapi mencukupi,

lebih baik bagiku
daripada yang banyak tetapi melalaikan"

Monday, September 27, 2010

Pesanan Buat Ratu2 Islam


Dengar lah duhai saudari2 ku...kita bersama menjadikan ia sebagai peringatan..
kerana sungguh berharganya kita yang bergelar wanita ini di sucikan lagi dengan kesolehan kita..
MasyaAllah...Subahanaalah...tidak ternilai daripada harta simpanan...mahupun kekayaan...
jagalah kesucianmu...untuk 'sang Adam"mu...semoga kita peroleh Cinta dari-NYA...

~annie~

Monday, September 20, 2010

SIAPAKAH GOLONGAN TERASING (AL-GHURABA') ?

Artikel ini ana share dari seorang sahabat yang selalu mengingatkan tentang ASWJ….mantap sunggup…tidak rugi saudara/ri membacanya..semoga kita tergolong dalam kalangan ini…Amin Ya Rabb… (‘’’)_^,^_(‘’’)

Dalam sebuah hadith, Rasulullah shallallahu'alaihi wasallam bersabda:

بَدَأَ اْلإِسْلاَمُ غَرِيبًا وَسَيَعُودُ كَمَا بَدَأَ غَرِيبًا فَطُوبَى لِلْغُرَبَاءِ

Islam awalnya asing dan kelak akan kembali menjadi asing sebagaimana awalnya maka beruntunglah bagi al-Ghuraba' (orang-orang yang asing). - H/R Muslim, no. 145 bersumberkan daripada Abu Hurairah radhiallahu'anhu.

Dalam hadith di atas, Rasulullah shallallahu'alaihi wasallam menjelaskan kepada kita, umatnya mengenai sifat keasingan agama Islam ketika ia mula-mula didakwahkan oleh baginda shallallahu'alaihi wasallam kepada umat manusia. Kemudian dalam hadith yang sama, Rasulullah shallallahu'alaihi wasallam juga mengingatkan kepada kita bahawa sifat keasingan ajaran agama ini akan kembali berulang di akhir zaman sebagaimana ketika awalnya ia dibawa dan diamalkan oleh baginda shallallahu'alaihi wasallam dan juga para sahabatnya radhiallahu'anhum.

Seiring dengan perkhabaran mengenai sifat keasingan ajaran Islam ini, Rasulullah shallallahu'alaihi wasallam juga menerangkan bahawa di sebalik keasingan ajaran Islam itu akan wujud sekelompok manusia dari kalangan umatnya yang digelar sebagai al-Ghuraba' dimana mereka ini telah mendapat jaminan Rasulullah shallallahu’alaihi wasallam dengan anugerah nikmat kebahagiaan daripada Allah Suhanahu wa Ta’ala.

Persoalannya; siapakah golongan al-Ghuraba' itu dan apakah ciri-ciri mereka? Bagi menjawab persoalan ini, marilah kita semak bersama hadis-hadis Rasulullah shallallahu'alaihi wasallam, keterangan atsar para sahabat serta penjelasan para alim ulamak bermanhaj Ahl al-Sunnah wa al-Jama'ah sebagaimana yang mengikutinya di bawah ini.

Siapakah al-Ghuraba'?

Terdapat banyak hadith yang menjelaskan secara terperinci mengenai ciri-ciri al-Ghuraba', di antaranya adalah seperti berikut:

Sabda Rasulullah shallallahu'alaihi wasallam:

النُّزَّاعُ مِنَ الْقَبَائِلِ.

Orang-orang yang tersingkir jauh dari kabilah-kabilah (kelompok) mereka. - Hadis riwayat Ahmad dalam Musnad Ahmad jld. 1, ms. 398, bersumberkan daripada ‘Abdullah bin Mas’ud radhiallahu’anh.

'Abd Allah bin 'Amr al-'Ash radhiallahu'anhu meriwayatkan bahawa pada suatu ketika Rasulullah shallallahu'alaihi wasallam pernah ditanya mengenai makna al-Ghuraba', baginda shallallahu'alaihi wasallam menjawab dengan sabdanya:

أناس صالحون في أناس سوء كثير من يعصيهم أكثر ممن يعطيعهم.

Orang-orang shalih yang berada di tengan banyaknya orang-orang yang buruk, orang yang menderhakai (menentang) mereka lebih banyak daripada mentaati mereka. – H/R Ahmad 2/177,22 dan disahihkan oleh Syaikh Ahmad Syakir dalam tahqiq Musnad Imam Ahmad 6/207, no. 6650.

Sementara itu, dalam riwayat yang lain Rasulullah shallallahu'alaihi wasallam menyebut:

اَلَّذيْنَ يُصَلِحُوْنَ عِنْدَ فَسَادِ النَّاسِ.

Iaitu orang-orang yang sentiasa memperbaiki (umat) di tengah-tengah rosaknya manusia. - H/R al-Lalika'i dalam Syarh Ushul I'tiqad Ahl al-Sunnah, no. 173. Lihat Silsilah al-Ahadith al-Shahihah, no. 1273.

Dalam lafaz yang lain pula disebutkan:

... اَلَّذيْنَ يُصَلِحُوْنَ مَا أَفْسَدَ النَّاسُ مِنْ بَعْدِي مِنْ سُنَّتِي.

Iaitu orang-orang yang memperbaiki sunnahku selepas peninggalanku sesudah dirosakkan oleh manusia. – H/R at-Tirmdzi, no. 2630 dan beliau menjelaskan bahawa hadis ini adalah hasah shahih.

Ringkasnya, sesiapa sahaja di kalangan umat Islam yang berpegang teguh kepada al-Sunnah Rasulullah shallallahu'alaihi wasallam yang sahih sebagaimana asalnya, mempertahankan ketulenan ajarannya daripada pencemaran pelbagai bid’ah serta berusaha mendakwahkannya kepada umat manusia maka dia termasuk dalam kalangan al-Ghuraba' sepertimana yang dimaksudkan oleh Rasulullah shallallahu'alaihi wasallam menerusi hadisnya di atas.

Setelah kita mengetahui ciri-ciri umum al-Ghuraba’ di atas, maka persoalan kedua menyusul: Mengapakah mereka yang berpegang teguh kepada al-Sunnah Rasulullah shallallahu’alaihi wasallam ini dianggap sebagai golongan yang terasing? Dalam menjawab persoalan ini, Ibn al-Qayyim al-Jauziyyah rahimahullah (751H) menulis di dalam kitabnya, Madarijus Salikin, jld. 3, ms. 199-200:

Ia adalah orang yang asing dalam agamanya kerana rosaknya agama manusia. Dia asing dalam berpegangnya terhadap al-Sunnah kerana (kebanyakan) manusia berpegang kepada bid’ah. Asing pada keyakinannya kerana telah rosak keyakinan manusia. Asing pada (tatacara mengerjakan) solatnya kerana buruknya solat manusia. Asing pada jalannya (iaitu manhajnya) kerana sesat dan rosaknya jalan manusia. Asing pada nisbahnya kerana rosaknya nisbah manusia. Asing dalam pergaulannya bersama manusia kerana dia bergaul dengan apa yang tidak diinginkan oleh hawa nafsu manusia. Kesimpulannya, dia asing dalam urusan dunia dan akhiratnya serta tidak menemukan seorang penolong dan pembela. Dia adalah orang yang berilmu di tengah orang-orang jahil, pemegang al-Sunnah di tengah bid’ah, penyeru kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala dan Rasul-Nya di tengah orang-orang yang menyeru kepada hawa nafsu dan bid’ah, penyeru kepada makruf dan mencegah dari kemungkaran di tengah kaum dimana yang mungkar menjadi makruf. - Dinukil daripada artikel Siapakah Ahlus Sunnah? karya Ustaz Abu Usamah Abdurrahman bin Rawiyah an-Nawawi; dalam majalah Asy-Syariah Edisi 2 (Penerbit Qase Media, Yogyakarta), ms.74.

Berdasarkan huraian di atas maka dapatlah disimpulkan bahawa:

  1. Islam dan ajarannya adalah suatu yang bersifat yang asing di sisi kehidupan majoriti umat manusia dan dengan sifat keasingannya ini menjadikan setiap orang yang berpegang teguh kepada ajarannya akan menjadi golongan terasing atau tersisih daripada manusia lain yang ingkar kepada ajaran yang dibawa oleh agama Islam.
  2. Sesiapa sahaja di dunia ini yang berpegang teguh kepada ajaran al-Quran dan al-Sunnah yang sahih sebagaimana asalnya maka mereka termasuk dalam kelompok yang digelar sebagai al-Ghuraba’.
  3. Golongan al-Ghuraba’ akan dijanjikan dengan kebahagiaan berupa nikmat kebahagiaan daripada Allah Subhanahu wa Ta’ala, di dunia mahupun di akhirat.

***PENUTUP***

Sebagai penutup, marilah kita hayati sejenak wasiat daripada dua orang tokoh Ahl al-Sunnah wa al-Jama’ah di bawah ini. Mudah-mudahan dengan wasiat ini akan menjadi penggerak kepada kita untuk terus istiqamah berpegang teguh kepada ajaran al-Qur’an dan al-Sunnah yang sahih agar dengan ini kita termasuk dalam golongan al-Ghuraba’ yang pastinya akan mendapat ganjaran berupa nikmat kebahagiaan daripada Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Dua orang tokoh yang penulis maksudkan tersebut ialah Imam al-Hasan al-Basri rahimahullah dan Sufyan al-Tsauri rahimahullah. Imam al-Hasan al-Basri rahimahullah berkata:

Sesungguhnya Ahl al-Sunnah mereka adalah manusia yang sedikit jumlahnya pada zaman-zaman yang telah lalu dan mereka juga sedikit jumlahnya pada masa yang akan datang. Mereka ialah orang-orang yang tidak pergi bersama-sama dengan golongan yang mewah dalam kemewahan mereka. Dan tidak pula pergi bersama-sama dengan Ahl al-Bid’ah dalam melakukan bid’ah-bid’ah mereka. Mereka tetap bersabar di atas sunnah mereka sehinggalah mereka menemui Tuhan mereka. maka begitulah keadaan Ahl al-Sunnah, Insya Allah. Maka hendaklah kamu seperti mereka. - Lihat Ilmu Ushul al-Bida’ karya Syeikh Ali bin Hasan al-Halabi, ms. 272.

Sementara itu, Sufyan al-Tsauri rahimahullah pula berpesan bahawa:

Aku wasiatkan kalian untuk tetap berpegang kepada Ahl al-Sunnah dengan baik, kerana mereka adalah al-Ghuraba'. Alangkah sedikitnya Ahl al-Sunnah wa al-Jama'ah. - Lihat Syarh Ushul I'tiqad Ahl al-Sunnah wa al-Jama'ah 1/71, no. 49 dan 50; dalam Syarah 'Aqidah Ahlus Sunnah wal Jama'ah karya Ustaz Yazid Abdul Qadir Jawas (Pustaka Imam asy-Syafi'i, Bogor, 2006), ms. 42.

Sekian..wassalam..

Sumber dari..

http://www.facebook.com/notes.php?id=1535206736#!/note.php?note_id=158180880874844

Sunday, September 19, 2010

Aturan MU kesyukuran ku, muhasabah ku Hidayah MU




Alhamdulillah dengan segala ketentuan aturan Allah kepada insan yang lemah ini.. banyak pengalaman yang telah ana tempuhi, ana juga manusia biasa yang tidak sempurna pemikiran dan tingkah laku, terlalu banyak kelemahan yang ada pada diri ana.. ana ingin berkongsi kepada kalian kisah yang benar berlaku di mana letaknya kasih sayang Allah SWT kepada hamba-NYA..cerita ini di adap tasi dari kisah sebenar dan bukan nama sebenar..kisah ini mengenai cinta seorang wanita kepada lelaki yg akhirnya mengajarnya mencintai Allah..

***PENGENALAN DIRI AISYRAH***

Aisyrah seorang wanita yg lemah lembut, bertubuh kecil molek,rupa parasnya biasa je bolehlah dikenali sebagai seorang wanita, dan kehidupan yang sederhana saja dgn familynya. Sebagai anak sulung aisyrah tidak memandang hal2 yg berkaitan dgn cinta sesama insan, dia lebih menumpukan ikatan persahabatan dan familynya. Sekarang dia menduduki SPM, Alhamdulillah dengan izin dan rezeki Allah dia berada dalam aliran sains tulin. Study punya study habis-habisan lah…dia pun sampai ke SPM sebenar.. sehinggalah dpt result SPM, namun result SPM aisyrah agak mengecewakan familynya.. aisyrah kena berdepan dgn seluruh familynya untuk keputusan yg kurang memberansangkan itu..aisyrah berasa sangat kecewa dia tidak memdapat support dia familynya..dia pun membuat keputusan tidak mengapply mana2 IPT dan meneruskan STPMnya…sehinggalah aisyrah dpt tawaran ke sekolah lain dlm kos sains tulin gak.. aisyrah tahu dia tidak akan dapat bawa kos itu tapi di balik pemikirannya mungkin Allah member dia peluang untuk meneruskan..Alhamdulillah dia memberi tahu kehendaknnya pada familynya dan ibunya memberi sokongan walaupun ayahnya berat hati..

***KISAH BERMULA DI SEKOLAH BARU***

Alhamdulillah aisyrah dapat sokongan akhirnya dan selamat mendaftar sebagai pelajar di sekolah baru. Aisyrah tidak keserongan di sana, dia ada 5 org kawan2 dr sekolah lama bersama ke sekolah baru itu.. minggu orientasi dalam barisan, aisyrah perasan seorang lelaki yg dgn muka tak senyum memandangnya dgn serius..dalam hatinya “muka sombong je, tak taw nk senyum ke”..pada ketika nih pendapat aisyrah tentang lelaki itu berlagak juga lah..tp dia tidak ambil kisah sangat.. minggu orientasi pun dah habis..pembahagian kelas bermula, tidak di sangkanya budak lelaki itu sekelas dengan nya..first year dia tak rapat sangat dgn budak kelas yg lain..hanya bersembang dgn kawan2 lamanya..

Sehinggalah panggal baru bermula.. ada beberapa bulan lg nk STPM.. aisyrah study seperti biasa, dan dia tidaklah terlalu pandai dalam pembelajarannya..dlm test2 pun dia selalu fail..aisyrah dah nak hampir give up dah..hampir2 jugalah dia nk berhenti sekolah kerana berat nk bawa subjek STPM tu.. kalau nak katakan dia juga lah no uncit dlm kelas tu…

tp masih ada kekuatan dia teruskan juga.. kekuatan itu juga ada dr support kawan2nya, dan dia juga keberatan nk tinggalkan asrama..kerana di situlah dia banyak belajar pasal agama.. dia mengenali apa itu tabliq dan macam2 lg.. hujung minggu ada masa dia dan kawannya pergi ke majlis2 ceramah agama.. study dia pun no improvement..macam tu je lah.. hujung tahun iaitu last2 months dia di sekolah tu..agak kebimbangan juga lah dgn pelajarannya…dia hanya

berserah pada ALLAH jak lah.. sehingga ramdhan dan syawal menjelma…kebetulan last year dah and hari raya sahabat sekelasnya pun merancang mengunjungi rumah2 rakan2 di area tempat tu.. pada raya itu dia baru perasan budak lelaki yg dia jumpa time orientasi tu iaitu budak kelas dia jua ada sedikit kelainan..means aisyrah merasakan budak lelaki ini menyimpan perasaan padanya..tp pada masa nih dia just ignore je the feeling.. then selepas peristiwa raya itu budak lelaki itu try nk dekat dgn aisyrah…bg dia kawan2 just nk kena2kan dia je…bg dia couple among students tu tak penting, so ignorance lah… lg pun bg pandangannya pada lelaki tu seorang yg panas baran, perkara yg menakutkannya…so, sembang dgn org tu pun very rarely..STPM tibalah.. dgn redhanya..tanpa persediaan yg cukup aisyrah duduki je lah STPM tu…”tawakal tu ilallah”..

***SELEPAS ZAMAN PERSEKOLAHAN***

STPM pun dah habis, zaman persekolahan dah tamat, tp budak lelaki itu still keep on touch lah, dia messege, call..tnya khabar..sehinggalah lelaki itu meluahkan isi hatinya pada aisyrah.. “Allahu Akhbar! Apa aku lakukan..kenapa aku terima”..akhirnya..dia pun couple dgn lelaki itu dengan bersumberkan solat istikarahnya..sungguh tidak disangka..

Masa terus berlalu…sayangnya aisyrah dengan lelaki itu tidak dapat di hitung lagi..sehingga satu ketika tiba lelaki itu bertanyakan pada aisyrah tentang kesanggupannya menunggu sehingga ke penikahan…tempoh yg terlalu lama bagi aisyrah..8 tahun dia harus menunggu..”sanggupkah kau tunggu aku?aku ada matlamat lain lagi nak selesaikan,lepas tu baru lah kita bernikah ya..aku ingin mendapat pekerjaan yang tetap untuk rezeki keluargaku..aku ingin menghantar kedua ibubapa ku ke Mekah dulu,baru aku tenang dengan hubungan kita..sudikah kau??” Tanya lelaki itu pada aisyrah di messege phone nya..walau berat hati aisyrah untuk menerima…tapi kerana niat lelaki itu yang suci, dia pun sanggup untuk menunggu…

Entah apa yang berlaku…sehingga timbul konflik di antara aisyrah dengan lelaki itu.. mungkin aisyrah tidak matang lagi untuk mentafsir cinta..aisyrah terasa terbeban dengan mesej berterusan dr lelaki itu yg menginginkan perkara2 di luar kemampuan kekuatan jiwanya…”aisyrah aku berjanji akan menikahi mu, tapi bolehkah beri aku peluang, biarlah hubungan kita sampai di sini sahaja..aku ingin mendahulukan family aku dulu,dan aku akan berjanji akan menikahimu selepas semuanya selesai..”..tanpa di sedari jatuh air mata aisyrah membaca mesej dr lelaki itu… sehingga dia tidak tahu apa yg perlu dilakukan… balas aisyrah ”bolehkah kau pegang janji2 mu ini?,bagaimana jika kau beralih arah??” aisyrah terlalu takut untuk kehilangan lelaki itu.. kebimbangan yg membuat dia hilang arah … lelaki itu meyakinkan aisyrah lagi..” aku tidak akan mengawini mana2 wanita selain kau,jika kau berkahwin dengan orang lain, aku akan membawa diri ku jauh ke Negara Arab bersama cintaNYA” tegas lelaki itu.. dengan hati yang terguris…dia menerima keputusan lelaki itu..dia memegang janji itu..dan berjanji akan menunggu lelaki itu..

Untuk tidak memikirkan terus perkara itu, aisyrah meneruskan pelajarannya di Bandar besar..dengan keputusan yang tidak pernah di rancangnya.. jauh meninggalkan keluarga tersayang,kampung halaman, dan rakan2 yg yg sentiasa dirindui.. tibalah di Institut aisyrah study..dia mengenali pelbagai ragam manusia.. dia berlajar mengenali hidup berdikari jauh dari ibu ayahnya.. aisyrah ingat dia akan boleh melupakan perkara yg selalu bermain di otaknya… boleh dikatakan setiap detik dia menanggis di dalam hatinya kerana lelaki itu.. kenapa menjauh darinya… mesej dan call yang tidak pernah berbalas… macam2 yg aisyrah fikirkan… sehinggalah dia ingatkan lelaki itu tidak mahukan dia lagi.. dia hanya mengetahui perkembangan lelaki itu dari rakan2nya.. dia sentiasa berdoa akan harapan dan cita2 lelaki itu di kabulkan dengan cepat… walaupun,begitu hancur hati aisyrah… sepatah pun dia tidak mendengar dari suara lelaki itu..mahupun sehuruf sms..

Begitu masa terus berlalu..3 tahun telah meninggalkan janji2 mereka.. aisyrah tetap dengan hatinya…masih memegang janjinya itu..walaupun tidak tahu akan apa2 khabar berita tentang lelaki itu.. namun dia masih berpegang pada janji nya…sedikit pun rasa sayang di hatinya tidak pernah berubah… sehingga lah dia mendengar khabar berita dari rakan2nya bahawa lelaki itu telah pun berhijrah ke Bandar besar yang sama dengan pekerjaan yang tetap.. lega hati aisyrah mendengarnya..”Alhamdulillah Ya Allah..Engkau permudahkan segalanya…” hati aisyrah tersenyum..walaupun rasa kepedihan peristiwa semalam… masa tu harapannya kembali..bagaikan bunga kembang di pagi hari.. ternyata cintanya tidak pernah berubah sedikit pun.. dengan kuasa Allah, aisyrah dipertemukan dengan lelaki itu di salah satu website social.. mereka sebagai teman di situ… tetapi tidak ada apa2 interaksi…

Namun, ada perkara yang lagi menyedihkannya..banyak perkara yang berubah pada lelaki itu.. terutamanya cinta lelaki itu… hancur dan lebur hati aisyrah yg selama ini di jaganya untuk lelaki itu.. peristiwa “website social” ni telah membuka mata hati aisyrah dengan sebesar2nya.. lelaki itu berkata dia masih berpegang pada janjinya…dia menuding jari menyalahkan aisyrah kerna berstatus bukan single…sehingga menimbulkan kemarahan kepadanya..sehingga kemarahan itu mengubah cinta nya dengan sekelip mata... ”salahkah aku meletakan status ku dalam jalinan kiranya ku tahu aku masih ounya janji dengan mu” hati kecil aisyrah berirama peristiwa ini terlalu mengejutkan hati aisyrah..sungguhpun hancur hati aisyrah, namun dia masih ada sedikit harapan yg tersimpan pada lelaki itu..kerna lelaki itu menyatakan bahawa dia masih sayangkan aisyrah..tapi dia harus memilih jalan lain…iaitu meneruskan hidupnya pada orang lain…Terlalu bnayk yg bermain di kepala aisyrah.. “kenapa tetap ingin bersama yg lain,kiranya kau tidak menyintainya??kenapakah kau memilihnya untuk menjadi teman hidupmu kiranya kau tidak menyitainya??di manakah janji2 dahulu yg kau lafazkan..walau apa pun berlaku dia akan tetap akan menyintai aku… “ berjuta pertanyaan yang tidak ada jawapannya.. aisyrah hanya mampu menangis di dalam hatinya..

“Ya Allah, jika benar dia untuk ku maka tetapkanlah hati kami, maka jika dia bukan untukku, bawalah dia pergi jauh dariku Ya Allah..tunjukkan lah apa yang terjadi sebenarnya..bukalah pintu hati ku untuk menerima segalanya..”Doa aisyrah di sujudnya menghadap Allah…

Alhamdulillah janji Allah itu benar.. tibalah pada ketika ini… dimana aisyrah mengetahui siapa perempuan yg telah menjadi pencinta lelaki itu..”oh! Ya Allah! Rupanya dia..dia ni kawan aku” begitu kali yang keberapa hati aisyrah hancur teguris.. dia melihat janji2 yang telah terbina di antara lelaki dan perempuan itu.. hari2 yang mendatang dengan sepi..lagu2 yg tidak berirama.. begitulah diibaratkan..

Lama aisyrah memikirkan… dia mengetahui hubungan di antara lelaki dan perempuan itu sedang hangat.. perlukah lagi aku menyimpan harapan untuknya..Ya Allah temanilah aku Ya Allah.. sungguhpun payah untuk menerimanya..namun aku harus menerima itu dengan positif,sedangkan anak sungai pun berubah ini pula hati orang.. lagi pun dia tidaklah setanding dengan perempuan itu…jika dibandingkan seperti langit dan bumi bezanya… dengan beberapa alasan dia ambil untuk meninggalakan harapan dan janji2 nya itu..”mungkin aku tidak layak untuk bersamamu,dia lebih baik untuk bersamamu,dan tidak lah juga aku ingin mengecewakan rakanku yang sedang hangat dengan janji2 mereka, moga2 mereka bahagia dan berkekalan,sesungguhnya aku tidaklah setandingnya,aku masih banyak kekurangan lagi untuk di perbetulkan..” Hari itu terlalu banyak perkara yang aisyrah berlajar…Dengan hati yang sedih aisyrah telah menulis tentang sebuah puisi tentang mengenali apa itu cinta?..

**You make me learn what love is??

First I saw you, you said love come without we know..

You told me that love is only one special feeling come from heart for the one you loved..

Love is different for each person..It’s same like love to Allah.. the first and last love..

Love just for the one that you feelings, belief and make you will stay forever with it..

Then you told me that everything you do for me are love..

Until the time came you leave me.. And you give the love for the others..

I thought love it’s like that..

But you forgot to teach me that love is never change where ever you are,

Whoever you are, how long you are staying..

Love is never change it’s same like love to Allah..

Finally, one thing I learn without you taught..

Whatever happens, I’ll stay for my love..Because love it’s a feelings which I cannot changed when I loved..

Hari terus beerganti hari…aisyrah semakin tenang dengan hatinya kerana keputusan yang dia lakukan itu adalah untuk kebaikannya dan orang lain.. semoga ALLAH menjaga hati2 kami.. pengalaman ini mendewasakan cinta aisyrah..sehingga lah dia mengetahui cinta yang sebenar itu.. dia bercadang ingin menulis sebuah puisi tentang cinta… (**)

***MUSAHABAH CINTAKU***

Sesungguhnya air mata itu dari hati nurani kita..pada siapa air mata mengadu?? Sesungguhnya hanya pada Allah SWT…pengajaran dri cerita ini kembalilah kepada pemilik segala cinta, nescaya kan kau temukan cinta yang suci..kepada pemilik cintalah kita memohon cinta yg sejati..Yakinlah janji PASTI..

~Wassalam~

Annie

“Taqabbalallahu minna wa minkum”

Perjalanan seorang pemuda mencari cinta yang sesungguhnya serta keikhlasan seorang wanita dalam menerima Takdir Hidupnya..


Berlindunglah kepada Allah yang Maha mengetahui segala kebaikan dan keburukan agar engkau mampu mengambil hikmah dari kisah ini..

Dahulu di sebuah desa yang makmur terdapat seorang gadis desa bernama Syahdiya yang cantik jelita.. Banyak pemuda di desa tersebut jatuh cinta pada kecantikannya. Namun dia berbeda dengan gadis desa lainnya yang terkesan lugu dan senang tuk di rayu. Dia tahu bahwa banyak pemuda yang mencari simpatinya itu hanya berpandang pada kecantikannya semata. Bahkan di antara pemuda desa mereka saling bertarung untuk mendapatkan cinta dari Syahdiya.

Lalu suatu hari datang seorang pemuda dari kota ke desa tersebut. Dia seorang mahasiswa jurusan kedokteran yang tengah mengadakan penelitian. Setelah beberapa hari menginap di desa itu, kabar tentang kecantikan gadis bernama Syahdia itu pun terngiang di telinganya. Dia penasaran lalu berniat menjumpainya. Pemuda itu lalu bertanya pada seorang bapak paruh baya, tuan rumah yang ia tempati.

“Jika kamu ingin menjumpainya, malam ini shalatlah di masjid desa. Biasanya dia shalat maghrib di masjid tersebut kemudian dia tetap berada di masjid mengkaji siroh sahabat bersama beberapa temannya menanti datangnya waktu 'Isya. Juga biasanya ia mengenakan mukena hitam panjang.” Kata bapak paruh baya tersebut.

Malam ini pemuda itu hendak shalat di masjid desa sekaligus ingin melihat wanita yang kabarnya cantik jelita itu. Seusai shalat maghrib, para warga yang bersholat disitu pun pulang maka tinggallah Syahdiya bersama tiga orang temannya tengah mengkaji siroh sahabbyyah.

Pemuda Kota itu pun turut menunggu namun ia tak bisa melihat wajah Sahdiya karena hijab (Kain putih pembatas lelaki dan wanita) menutupi sehingga ia memutuskan untuk menunggu hingga ba'da I'sya ketika Syahdiya pulang. Kerna tak tahu hendak melakukan apa di dalam masjid, dia pun mengambil sebuah buku di dalam lemari masjid untuk dibaca dan ternyata buku yang diambilkannya tersebut adalah Al-Qur'an dan terjemahannya. Dan pada saat itu ia membuka tepat pada surat An-Nur. lalu matanya tertuju pada Ayat yang ke 26.

“Wanita-wanita yang keji adalah untuk laki-laki yang keji, dan laki-laki yang keji adalah buat wanita-wanita yang keji (pula), dan wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik (pula). Mereka (yang dituduh) itu bersih dari apa yang dituduhkan oleh mereka (yang menuduh itu). Bagi mereka ampunan dan rezki yang mulia (surga) (QS AN-Nur : 26)”

Tangannya lalu bergetar setelah membaca mahzab Allah tersebut. Begitu pun hatinya. Dia yang minim akan pengetahuan agama itu semakin penasaran terhadap ayat Allah yang satu itu. Perlahan Ia menutup kitab itu lalu mengangkat kepalanya tiba-tiba kain putih yang menjadi hijab itu tertiup oleh hembusan angin yang begitu sejuk. Tepat di depan pandangannya seorang wanita menunduk membacakan sebuah kitab. Kerna batinnya merasa ditatap, wanita bermukena hitam itu lalu mengangkat wajahnya menatap kedepan melihat seorang pemuda yang menatapnya. Dia lalu menunduk malu dan Semilir angin pun berhenti maka hijab pun menutupi pandangan itu.

Subhanallah.. Baru kali itu dia menatap wanita yang begitu sejuk dalam tatapan. Dia tak pernah menjumpai wanita semacam itu di kota.

Besoknya pemuda itu lalu meminta untuk diantarkannya ke rumah gadis tersebut oleh bapak pemilik rumah yang ia singgahi. Sang bapak pun menyuruh anak perempuannya yang masih gadis juga untuk mengantarkan pemuda Kota itu ke rumah dimana Syahdiya tinggal. Hanya sebuah rumah yang beratapkan Rumbia, berdindingkan sulaman bambu dan berlantaikan tanah.

Sesampai mereka di rumah tersebut, disambutlah dengan senyuman manis oleh Sahdiya. Ia mempersilahkan mereka masuk lalu di hidangkan sebuah teh hangat. Kemudian Ia menyuruh mereka untuk menunggu sebentar setelah mendengar panggilan dari seorang wanita tua terhadapnya. Ia lalu ke belakang menemui wanita tersebut lalu menyahutinya. (Apabila kita dipanggil oleh orangtua sebaiknya kita menemui mereka baru menyehutinya)”

“Labayka ya Jaddah??” (Ada apa Nek) Tanyanya dengan lembut.

Rupanya nenek tersebut meminta untuk dimandikan. Dialah satu-satunya keluarga yang dipunya Syahdia. Seorang nenek yang sudah sangat tua. Ia hidup hanya bersama nenek tersebut dari kecil setelah kedua orangtuanya meninggal. Dialah yang memandikan nenek tersebut setiap pagi dan petang. Membuang hajatnya, menemaninya tidur dan sebagainya. (Ingat..!! suatu ketika orangtua kita akan seperti itu. Dan kita harus ikhlas melayaninya seperti mereka melayani kita semasa kecil dahulu)

Sementara di depan pemuda tersebut menatap-natap isi rumah yang jauh dari kesederhanaan itu. Kemudian datanglah Syahdiya setelah usai menyelesaikan tugasnya. Lidia, gadis yang menghantarkan pemuda kota itu lalu menjelaskan kedatangan mereka. Katanya pemuda tersebut ingin berkenalan dengannya karena dia baru di desa tersebut. Syahdiya pun menyambut dengan senang hati namun tidak berlebihan.

Pemuda kota yang mempunya senyum manis dengan sebuah lesung pipit di pipi kanannya tersebut lalu mengulurkan tangannya menyampaikan namanya.

“Roman.” Singkat pemuda itu.

Syahdiya lalu menelungkup kedua tangannya seraya menunduk.

“Ana Ma'rifatus Syahdia.”

Terjadilah percakapan singkat antara mereka. Pemuda bernama Roman itu semakin Yakin dengan wanita tersebut. Lewat tutur katanya yang lembut kesopanan serta perangainya dalam bersikap membuat pemuda kota itu jatuh hati padanya.

Besok pemuda itu sudah harus berangkat lagi ke kota tempat ia belajar. Ia berniat setelah lulus dari kuliah nanti dia hendak kembali ke desa tersebut untuk melamar wanita yang telah menawan hatinya itu.

Setelah dua tahun kemudian pemuda kota itu kembali lagi ke desa tersebut dengan segala persiapan diri yang telah matang. Dia pun mulai mempelajari makna dari surat An-Nur ayat 26 serta islam yang sesungguhnya. Serta senantiasa menjalankan sunnah Rosulullah dalam kesehariannya. Dia berniat mengkhitbah Syahdiya wanita yang dipilihnya semata karena Allah..

Namun ketika ia datang sudah tak ada lagi Syahdiya di desa tersebut.. Ketika ia menanyakan pada warga, mereka hanya diam kemudian pergi meninggalkannya. Ia kemudian menemui bapak paruhbaya ayah ankatnya ketika menginap dirumahnya tahun lalu..

Bapak itu lalu mengatakan bahwa Syahdiya mengidap penyakit kusta sehingga dia di asingkan di hutan belakang kampung tersebut dekat sebuah air terjun.

Pemuda itu lalu menangis terseduh terhempas di pelukan bapak itu. Dia tetap menginginkan untuk dipertemukan dengan Syahdiya. Lalu bapak itu pun menghantarkannya menuju hutan dimana wanita itu di asingkan. Disana Ia di asingkan di sebuah gubuk tua sendirian setelah sang nenek yang dirawatnya meninggal. Kalau pun ada warga yang menjenguknya, mereka agak menjauh karena takut tertular penyakit yang dialaminya.

Ketika datang Roman bersama bapak yang mengantarnya, disambutlah Syahdiya dengan senyuman tulus seperti biasanya seolah tak ada beban dalam hidupnya. Ia lalu mempersilahkan mereka duduk di tempat khusus tamu.

Tanpa berbasa-basi Roman langsung menyampaikan pada Syahdiya bahwa dia hendak mengkhitbahnya. Ma'rifatus Syahdiya lalu menunduk haru. Dahulu begitu banyak pemuda yang mendekatinya mengharapkan cinta dari dirinya namun setelah penyakit menular itu menyerang dirinya mereka menjauh. Dan kini datang seorang pemuda dengan wajah penuh ketulusan menawarkan sebuah ikatan suci padanya. Namun ia tak bisa menerimanya.

“Bagaimana mungkin aku menerima pinangan antum ya akhie. Aku tidak ingin menzolimi akhun. Aku yakin antum telah mendengar apa yang menimpa diriku ini.” Ungkap Syahdiya.

“Seperti apapun penyakit yang ukhti derita, ana tidak peduli..” Tegas Roman.

“Cinta yang antum agungkan telah membutakan mata antum sehingga tak dapat melihat lebih jauh.. Apa yang antum harapkan dari diriku? Aku bahkan tidak bisa memberikan apa-apa pada diri antum.”

“Kesetiaan ya ukhtie” singkat Roman.

“Kesetiaan saja tak cukup dalam menjalin sebuah bahtera.” Syahdiya lalu menunduk dengan airmata yang berlinang terharu akan itikad pemuda itu. “Batinmu pun membutuhkan cinta.. sebuah cinta yang nyata. Dan aku tak bisa memenuhinya. Di luar sana masih banyak wanita yang lebih baik dari diriku. Yang bisa memberimu keturunan dan cinta yang sepenuhnya. Pergilah.... Biarkanlah aku disini dengan derita ini. Ini telah menjadi takdir Allah Untukku.

“Walillahi ya ukhtie.. Kamulah wanita yang aku pilih atas nama Allah... Jika kerna cantikmu, banyak wanita yang cantik di dunia ini. Aku siap berpuasa untuk itu ya Ukhtie.”

Syahdiya tetap tak mau menerima pinangan pemuda itu sebab dia tahu akan menjadi haram jika pernikahannya terjadi sebab akan ada yang terzolimi dengan pernikahan tersebut.

Namun pemuda itu tetap bertahan pada pendiriannya sebab dia yakin akan lebih baik jika kita bersabar. Dia lalu kembali ke kota melanjutkan studynya di spesialis jantung. Dia kuliah sambil bekerja di sebuah Rumah Sakit Umum dan uangnya ditabung untuk membiayai Syahdiya berobat nantinya. Dua tahun kemudian pemuda yang telah diangkat menjadi dokter spesialis jantung itu datang ke desa itu lagi dengan niat tulusnya hendak melamar wanita yang dipilihnya karena keshalihannya tersebut.

Dia lalu menemui bapak angkatnya lagi untuk dipertemukan dengan Syahdiya namun bapak tersebut lalu membawanya ke pusara yang Nisannya bertuliskan nama Ma'rifatus Syahdia. Dia lalu menangis terhempas tak berdaya.. Tak tahu apa yang hendak dilakukan olehnya..

Begitulah insan.. kala cinta telah menyapa, kita rela melakukan apapun demi mendapatkan cinta itu. Mungkin rencana kita telah baik, namun perlu di ingat bahwa rencana Allah lebih baik lagi. Belum tentu apa yang kita anggap baik dimata kita baik pula dimata Allah.. Dia telah mempersiapkan yang lebih baik untuk kita. Yang sesuai dengan akhlak serta perangai kita. Jikalau kita mencinta janganlah sampai kita merasa memiliki kerna apabila yang kita cintai tiada kita akan merasa kehilangan yang teramat sangat.. Ikhlaskanlah segalanya pada Allah dan yakin akan janjinya.. Apapun yang diberikan pada kita itulah yang terbaik untuk kita.

Ana doakan semoga kita semua mendapatkan pasangan yang benar-benar diridhoi oleh Allah.. dan ketika kita mencintai, hanya atas Asma-Nya.

"Sesungguhnya kamu tidak akan dapat memberi petunjuk kepada orang yang kamu kasihi, tetapi Allah memberi petunjuk kepada orang yang dikehendaki-Nya.." (Al-Qashash : 56)

Seindah apapun kisah yang ana tuliskan lebih indah lagi kisa para shahabat wa Shahabyyah..

Aku berlindung kepada Allah dari godaan Syeitan yang terkutuk.

Terima kasih atas segala do'a serta dukungannya..

1. True story

Dahulu di desaku pernah ada seorang wanita cantik yang menderita penyakit menular lalu di asingkan di hutan belakang kampung dekat sebuah air terjun.

2. Kisah Nabi Ayub

Beliau pernah menderita penyakit kusta sehingga di asingkan masyarakat.


Sumber from this link:

http://www.facebook.com/notes/imints-fasta/kala-cinta-menyapa/10150249379875052

Sayang Kawan Perempuan, Tinggal-tinggalkan


Sayang Kawan Perempuan, Tinggal-tinggalkan

"Sayang, sayang... kenapa kita tak pernah keluar berdua?Tengok diorang tu, pergi mana-mana pun berdua je, sweet kan? Kenapa kita tak macam tu?
Kawan honey kan, nak pergi mana-mana mesti boyfriend dia temankan. Bukan setakat PAUN, nak pergi ‘potostet' pun boyfriend dia temankan. Sweet sangat! Romantic couple! Kan? Kan sayang kan? Mesti

diorang tak pernah gaduh, sweetnyeee.....
Kenapa sayang tak nak keluar dengan honey,teman honey jalan-jalan, shopping... tak macam boyfriend lain buat kat girlfriend diorang? Sayang malu keluar dengan honey ek? Honey tau la honey tak cantik.... Hmm...."

***IKLAN ABIS, TAPI SEBAB TAK SANGGUP TENGOK CERITA TERSEBUT, TUKAR CHANNEL***


"Ustaz, boleh tak sebenarnya lelaki dan perempuan keluar berdua? Tak kisahlah diorang couple ataupun tidak. Boleh tak? Keluar sebab ada urusan kerja ke, saja-saja ke, tapi tak buat apa-apa. Means tak sentuh-sentuh, just borak-borak je..."

"Hmm... Drama sebelah tadi pun cerita pasal lelaki perempuan keluar berdua jugak".

**** PENONTON TERCENGANG! ****

"Oklah, oklah, ustaz jawab insyaAllah...Tapi kamu nak ustaz jawab ikut ilmu ke nafsu ke exclusive?"

"Exclusive hape plak tu ustaz?"

"Ok satu-satu ye? Mula-mula,jawapan ikut nafsu dulu. Kalau ikut nafsu, EH, MESTILA BOLEH! BUKAN BUAT APA-APA PUN KAN??!!!?"

"Astaghfirullah terkejut saya, ustaz ni...."

"Hehe... mestila boleh. Kata kamu tadi diorang tak buat apa-apa pun kan? Takpelah, takkan tak boleh keluar berdua kot, nak pergi makan-makan ke, apa ke, ye dak? Lagi pulak kalau ada kerja, ada urusan, apa salahnya berdua, bukannya cakap benda bukan-bukan pun... kan?"

"Err, ustaz tanya saya ke tu? saya nak jawab apa ni? Blurr kejap, heh...."

"Tapi kalau jawab ikut ilmu, Nabi Muhammad SAW ajar kita untuk ‘berjaga-jaga' dalam perhubungan

antara lelaki perempuan. Didalam pergaulan sehari-hari antara lelaki dan perempuan. Disebut dalam bab muamalat, ikhtilat. Dalam satu hadith sahih,

Daripada Ibnu Abbas r.a. berkata: Saya mendengar Rasulullah SAW bersabda: "Janganlah seorang lelaki berdua-duaan (khalwat) dengan wanita kecuali bersama mahramnya".

(Hadis Riwayat Bukhari & Muslim)

Di dalam riwayat yang lain,

Daripada Jabir bin Samurah berkata: Rasulullah SAW bersabda: "Janganlah salah seorang daripada kalian berdua-duaan dengan seorang wanita, kerana syaitan akan menjadi ketiganya".

(Hadis Riwayat Ahmad &Tirmidzi dengan sanad yang sahih)

Di dalam surah An-Nur surah yang ke 24 ayat yang ke 30 Allah bagitau,

Katakanlah kepada orang laki-laki yang beriman: "Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan

memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat."

Ayat lepas tu Allah nasihat kaum Hawa pula untuk menjaga pandangan....

"Sedangkan Aisyah, yang digelar Ummul Mukminin, ibu orang-orang mukmin, pun menggunakan tabir untuk menyampaikan ilmu pada para sahabat yang lelaki setelah kewafatan nabi. Para sahabat yang mempunyai iman setinggi gunung, pun mengambil langkah ‘berjaga-jaga' dalam perhubungan antara lelaki perempuan. Bukan menyuruh bertabir, tetapi ‘berjaga-jaga' dengan mengelakkan dari ‘berdua'. Kerana lelaki di zaman sekarang tidaklah lebih hebat dari para sahabat, perempuan pula tidaklah setanding iman Aisyah".

"Berdua pasti akan ada yang ketiga. Syaitan tidak menghasut playboy sahaja, ulama' pun tidak terkecuali. Cuba bagi seorang perempuan duduk dengan seorang ulama'. Mampu beliau tahan 'fitrah'nya selama setahun? Sebulan? Seminggu? Sehari pun masih ragu-ragu jika tiada ikatan yang halal".

"Kalau jawab ikut ‘exclusive', Allah nasihatkan jangan mendekati zina bukan bermaksud jangan berbuat zina. Tetapi Allah bermaksud, jangan ‘pergi ke arahnya'. Sebab? Yang pertama, kamu akan cenderung melakukan zina. Sebab yang kedua,adalah kerana itu akan menimbulkan fitnah".

Cakap-cakap orang...
Apa kata orang bila nampak lelaki perempuan berdua?
Apa terdetik di hati orang yang melihat mereka berdua?
Adakah orang akan tahu mereka berbincang tentang apa?
Adakah orang akan sangka mereka cuma berbual sahaja?

"Yang baik akan bersangka baik dengan mereka, ‘mungkin hal persatuan agaknya'...
Tetapi yang tidak baik, apa yang difikirkan mereka?
Inilah yang Allah nak elakkan, ‘peluang-peluang' untuk orang mengata.' Peluang-peluang' untuk orang berdusta. ‘Peluang-peluang' inilahFITNAH".

"Fitnah ini tidak memberi kesan pada lelaki.But women? Kita bercakap soal ‘exclusive'. Seorang perempuan, adalah seperti mutiara yang tersimpan kemas. Mahu menikmati ketenangannya, menyentuh emosinya, mendengar kemanjaannya, merasakan kelembutannya, HARUS NIKAH DULU!"

"Kenapa ustaz kata lelaki tidak terkesan dengan fitnah ini? Kerana lelaki bebas untuk ‘touch n go' ".

Sudah jemu? Terpulang untuk tinggalkan, cari sahaja alasan, asalkan dapat yang baru. Yang lama konon-konon masih sayang, tapi di hadapan teman-temannya???
"Perempuan tu ke? Ooh... aku pernah keluar berdua dengan dia dulu. Teman dia pergi shopping."
"Perempuan tu? Alah, senang je nak ajak dia keluar, aku pernah keluar dengan dia dulu...""Perempuan tu ke? Haha... Aku dah pernah rasa dah..."
"Perempuan tu? Alah, dia minat aku dulu."
"Perempuan tu??? Nampak je baik tu, bekas aku je dulu tu..."

" EVEN DIA TIPU DAN REKA CERITA SEKALIPUN KAWAN-KAWANNYA BUKANNYA TAHU! "

"Di mana kaum hawa ketika itu untuk membela diri dan martabat??
Di mana maruah, hak exclusive seorang suami terhadap isteri jika sudah begitu nilai diri?
Lelaki... Di depan sahabat tunjuk hebat, konon dialah lelaki terdahsyat, pernah mencairkan wanita-wanita memikat.
Perempuan... Biar dikerat empat, lelaki tersayang itulah yang paling jujur dan hebat.
Perempuan... Biar dikerat empat, ‘kawan baik' itulah tempat dia curhat.
Perempuan... Biar dikerat empat, sering terlupa mana mimpi mana hakikat.

Lelaki selagi belum jadi suami tetap ada peluang untuk ‘berpisah'.
Kalau ditakdirkan berpisah, badan mahupun ruh, apa tinggal untuk bakal suami?
‘Sayang'? Dah bagi kat boyfriend.
‘Keluar berdua'? Dah bagi kat kawan study group.
‘Suara bangun tidur'? Dah bagi kat abang angkat.
Body'? Malasnya nak tutup-tutup, rimasnya pakai baju longgar-longgar.
‘Muka makeup'? Tiap-tiap kali dinner kot??? "

**** TERASA PEDAS, TUKAR CHANNEL ****

"Sayang sayang..... sayang sayang sayang?"
" Of course sayang.....sayang saaaaaaaaaaaaaaaaaaaayang sayang!"

(Erk....???? Apakah? Gastric juice is over secreted, help!!! )

**** TUKAR CHANNEL BALIK ****

"Amatlah rugi orang yang sudah sampai kebenaran padanya namun dia menolak dengan perasaan bongkak dan benci".

Allah menyebut didalam al-Quran,

35 : 24. Sesungguhnya Kami mengutus kamu dengan membawa kebenaran sebagai pembawa berita gembira dan sebagai pemberi peringatan. Dan tidak ada suatu umatpun melainkan telah ada padanya seorang pemberi peringatan.

6 : 104. Sesungguhnya telah datang dari Tuhanmu bukti-bukti yang terang; maka barangsiapa melihat (kebenaran itu), maka (manfaatnya) bagi dirinya sendiri; dan barangsiapa buta (tidak melihat kebenaran itu), maka kemudharatannya kembali kepadanya. Dan aku (Muhammad) sekali-kali bukanlah

pemelihara(mu).

"Ustaz, lelaki memang semua macam tu ke?"

"Mungkin tak semua, tapi perempuan kena sentiasa berjaga-jaga. Elakkanlah ‘fitnah' kepada diri sendiri. Dan lelaki pula, harus hormat martabat dan darjat wanita, jaga dan bimbing mereka ke jalan yang benar...."

**** BLACKOUT, TUTUP TV ****




Nukilan dari seorang sahabat [REMAJA MASJID]

Hebat untuk di kongsikan bersama